Kumpulan Contoh Drama Singkat Persahabatan (Naskah)

Yo semua, kali ini saya akan berbagi artikel tentang kumpulan contoh drama singkat persahabatan dalam bentuk naskah tentunya. Nah artikel ini sangat berguna untuk sobat yang sedang mempersiapkan pertunjukkan drama baik disekolah atau even lain.

Sobat bisa mengambil naskah drama singkat yang akan saya bagikan nanti, jadi sobat tidak perlu untuk membuat sebuah cerita baru yang tentunya memakan waktu yang cukup lama dan tidak hanya itu sobat juga akan pusing karena belum mempersiapkan properti untuk menunjang penampilan sobat nantinya.

Untuk itu agar lebih menghemat waktu, sobat bisa mengambil contoh-contoh drama dibawah ini untuk sobat tampilkan, sehingga nantinya sobat tinggal memikirkan masalah properti apa saja yang nantinya akan digunakan. Tapi sebelum sobat mempersiapkan properti, tentu sobat harus tahu jalan cerita dari drama yang ingin sobat pilih nantinya. Jadi sangat saya sarankan untuk membaca terlebih dahulu dan merundingkannya dengan teman sobat yang lain untuk memilih mana yang akan ditampilkan nantinya.

Contoh Drama Singkat

Oke sebelum kita menuju contoh, tentunya sobat harus memahami terlebih dahulu apa itu pengertian drama. Berikut ini penjelasannya :

Drama adalah karya seni berisi cerita yang diperankan oleh beberapa orang dan melakukan berbagai kegiatan seperti berdialog dan lainnya sesuai degan naskah yang sudah dibuat.

Nah selain pengertian, sobat juga harus tahu unsur-unsur drama. Berikut ini penjelasannya :

Unsur-unsur dari cerpen itu sendiri adalah tema, latar atau setting, plot atau alur, Akting dan bloking, tata pentas, dan penokohan serta perwatakan.

Didalam sebuah cerpen terkandung berbagai macam unsur diatas seperti tempat, tema dan sebagainya. Untuk bisa menampilkan sebuah drama yang baik dan menarik, kita harus terlebih dulu mengerti peran kita dalam cerita.

Untuk lebih jelasnya lagi silahkan sobat kunjungi artikel saya berikut ini : Pengertian Drama dan Unsurnya

Contoh Drama Singkat


Oke kita berapa pada materi inti sob, sekarang saya akan berbagi untuk sobat beberapa contoh drama singkat yang saya peroleh dari berbagai sumber. Berikut ini beberapa diantaranya :

# Contoh Drama Persahabatan

Contoh Drama Persahabatan

DARI MUSUH JADI SAHABAT

Narator       : alkisah terdapat 5 orang sahabat, mereka adalah cinta,rendi,bryan,bunga,dan gigi, mereka sudah lama bersahabat sejak mereka kelas 1 sd, masalahpun muncul ketika ada izam,ramos,Bianca,dan Elisha, pengen tahu kelanjutan ceritanya?, langsung saja kita saksikan ( keluar )

(suatu pagi di kelas)

Rendi           : cin,bry,bu,gi katanya ada anak baru loh

Cinta            : hah? Siapa?cowok atau cewek, terus dimana?

Rendi           : cewek ada, cowok ada, di kelas kita

Bryan           : kalo ceweknya cantik – cantik aku bakal pacarin semua ah

Bunga          : ampun dah , bryan pikirin tuh nilai kamu yang selalu kecil terus, gimana kamu bisa naik kelas?

Gigi               : iya bryan, kita aja semuanya jomblo

Rendi           : ngapain lagi pacar – pacaran masih kecil , sekarang tuh fokusin belajar

Bryan           : ah kalian ini!, aku kan juga manusia setiap manusia pasti pernah jatuh cinta

Rendi           : ia, tapi jatuh cintanya ga sekarang bryan, nanti kalo udah bisa cari uang sendiri

Narrator      : datanglah murid baru itu yang sedang mereka bicarakan ( keluar )

Gigi               : hi, kalian murid baru ya?, kenalin aku gigi

Bianca         : dih, siapa juga yang mau kenalan sama lo ih ga level

Rendi           : (melihat ke arah izam)

Izam             : apa lo lihat – lihat gua!

Rendi           : ye… siapa juga yang lihatin lo gr amat dah

Elisha           : um hi nama aku Elisha

Bianca         : eh el ngapain sih lo kenalin nama lo ke mereka!

Elisha           : ya aku kan Cuma mau kenalan doang emang ga boleh ya?

Ramos         : ya ga boleh lh, kita itu beda dia anak kampung dan kita itu anak orang kaya

Bunga          : kan bokap nyokap lo yang kaya bukan lo yang kaya hahaha!

Rendi           : kita itu sama ga ada bedanya kok, kalian lahir dari seorang ibu dan kita belajar dengan pelajaran yang sama

Bianca         : dih lo itu orang miskin dan kita itu memang beda

Bryan           : miskin atau kayanya itu ga bakal di ambil di akhirat, yang di ambil itu amal kita

Izam             : haha pak uztad ceramah, woi ceramah bukan disini di masjid sono

Bunga          : emang apasih yang lo punya?

Ramos         : kita punya segalanya, semua bisa kita beli pake uang

Elisha           : hah? Emang kita mau beli apa pake uang?

Bianca         : Elisha, kalo lo ga ngerti mending lo diem!

Elisha           : gitu aja marah

Gigi               : ada yang ga bisa kalian beli pake uang!

Izam             : what?

Gigi               : urusan lo masuk surga atau neraka!

Ramos         : alah kiamat masih lama woi pake ngomongin surga atau neraka

Bryan           : emang lo tuhan yang tahu kapan kiamat? kita manusia ga ada satu pun yang tau kapan itu terjadi

Izam             : wah songon lo ya!

Narrator      : izam ingin menghajar bryan yang selalu ceramah di depan izam tetapi bell masuk berbunyi

Narrator      : di percepat bell istirahat telah berbunyi semua siswa keluar berhamburan ada yang ke toilet, jungkir balik, ke kantin, lari – larian, dan masih banyak variasinya, rendi dan sahabatnya ke kantin, dan Bianca dan sahabatnya ke kantin juga , apa yang terjadi? (keluar)

Bryan           : mau pesen apa?

Rendi           : udah ah air putih aja deh males makan

Bunga          : sama aku juga males

Gigi               : aku juga, gara – gara ada anak baru

Rendi           : ouh iya, cinta mana ya?

Bryan           : lh gatau tuh

Gigi               : mungkin dia ga mau jajan

Bunga          : ya udah sana bryan pesenin ya

Bryan           : ya

Narrator      : bryan sudah membelikan minum untuk sahabat – sahabatnya, tetapi minuman itu di tumpahkan oleh Bianca dan sahabatnya (keluar)

Bryan           : duh kalian ini !!

Izam             : apa lo mau marah?!

Narrator      : datanglah sahabat bryan yang lain (keluar)

Bunga          : eh apaannih?

Bryan           : ini nih, anak baru ini tumpahin minum kita

Rendi           : ganti ga!

Bianca         : mau kita ganti?, ya kalo soal ganti ini doang mah kecil, tapi lo harus tunduk sama kita dan anggap kita ini bos lo!

Elisha           : emang kita kerja ya harus ada bosnya?

Ramos         : aduh Elisha kapan sih otak lo bener!?

Elisha           : kapan – kapan (sambil menyengir)

Gigi               : dih ogah banget , haha katanya lo orang kaya Cuma ganti kyk gini doang lo ga bisa?, kaya apa tuh kaya monyet hah?

Bianca         : jaga ya mulut lo!

Narrator      : Bianca dan sahabatnya menyerang rendi dan sahabatnya kecuali cinta , karena eh karena cintanya ga ke kantin

Narrator      : datanglah cinta ke kantin (keluar)

Cinta            : eh eh eh ngapain sih lo gangguin sahabat gua udah sana pergi!

Elisha           : eh um, pergi ya pergi kemana?

Bianca         : diem deh Elisha, eh lo siapa pake ngatur-ngatur kita, emang lo lebih kaya ya dari pada kita?

Izam             : setau gua sih Cuma kita aja deh yang kaya disini

Cinta            : lah kalo kalian kaya ngapain sekolah disini kenapa ga sekolah di tempat yang lain hah?

Elisha           : ya kita pindah kesini karena kita nakal

Bianca         : aduh elishaaaaaaa, diem deh!

Bunga          : ouh , gua tau sekarang ga ada lagi sekolah yang mau nerima kalian kan, ya mungkin Cuma sekolah ini yang mau nerima kalian

Ramos         : eh diem lo ya , kalo ga

Bryan           : woi lo berani sama cewek ya? Hah?

Rendi           : udah – udah bryan kita pergi aja deh dari sini dari pada memperbanyak masalah sama mereka

Narrator      : rendi dan sahabatnya pergi dari Bianca dan sahabatnya (keluar)

Ramos         : haha bilang aja takut, pake ngehindar segala!

Bianca         : haha dasar losser

Izam             : emm, guys guys kan kata mereka, mereka itu sahabatkan, sama kyk kita kan?, mereka kompak banget , nah gimana kalo kita…

Elisha           : kalo kita kenapa?

Izam             : kalo kita, hancurin persahabatan mereka

Ramos         : gua setuju

Bianca         : gua setuju

Elisha           : aku ikutan saja deh

Ramos         : tapi zam, caranya gimana?

Izam             : oh gambang ketik ngehancurin persahabat spasi nomor aku kirim ke bapakmu, di jamin pasti kenamarah

Bianca         : serius woi

Izam             : gini caranya , lo dateng kerumah rendi ,cinta,bunga,gigi,bryan, terus kita bikin surat yang buat mereka sakit hati dan buar mereka pasti ga sahabatan lagi

Ramos         : bagus juga ide lo

Bianca         : tapi kita belum ada yang tahu rumah mereka di mana

Izam             : di buku tulis mereka kan ada alamat rumahnya

Ramos         : ohh iya ya

Elisha           : kapan nih misinya di mulai ?, hari ini juga?

Izam             : ga tunggu air laut rasanya manis, ya hari ini lah!

Narrator      : duh mundar – mandir mundar – mandir cabe deh kaki akyu, oke dan setelah Bianca dan sahabatnya menyusun rencana mereka akan melakukan rencana mereka itu sepulang sekolah

Narrator      : bell masuk pun berbunyi, di percepat bell pulang pun berbunyi (keluar)

Rendi           : aku pulang ya sampai jumpa besok

Bunga          : iya aku juga

Cinta            : iya aku juga

Gigi               : iya aku juga

Bryan           : iya kita semua juga, udah udah pulang lupain masalah hari ini

Rendi           : iya

Narrator      : rendi dan sahabatnya pun pulang kerumah masing – masing ya iyalah masak kerumah sama – sama ,

Narrator      : setelah rendi dan sahabatnya pulang misi Bianca dan sahabatnya pun mulai berjalan Bianca kerumah gigi dan bunga, izam kerumah rendi, Elisha kerumah cinta , dan ramos kerumah bryan, di mulai dari rumah gigi(keluar)

Bianca         : permisi?

Gigi               : (membuka pintu) eh lo ngapain kerumah gua?, dan lo tau dari mana?

Bianca         : gua tau dari bunga ouh ya ini ada surat dari bunga lo

Gigi               : (membaca surat) hah, jadi selama ini di nusuk gua dari belakang I hate you bunga, emm bilangin ya sama bunga gua ga mau sahabatan lagi sama orang yang munafik kyk dia

Bianca         : ya ya udah ya gua pulang

Gigi               : iya

Narrator      : berlanjut kerumah bunga (keluar)

Bianca         : permisi

Bunga          : ( membuka pintu ), eh eh ngapain kamu kerumah aku?, ada yang penting, tau dari mana juga rumah aku disini?

Bianca         : emm gua tau rumah lo dari gigi, dan ini ada surat dari gigi buat lo

Bunga          : ( membaca isi surat ), ga nyangka ya selama ini dia mau nyaingin ke pinteran aku, dan mau cari – cari kesalahan aku di kelas , bilangin ya sama gigi itu ga osah dateng kesini lagi, dan anggap kita udah ga sahabatan lagi!

Bianca         : iya ya udah ya gua pulang dulu

Bunga          : iya

Narrator      : selanjutnya dari rumah rendi

Izam             : assalammualaikum

Rendi           : waalaikum salam, eh eh ada apa ya?, kok lo tau rumah gua?

Izam             : jadi gini ini ada surat dari bryan buat lo dia titip ini ke gua pas kalian tadi bubar buat pulang, dan gua juga tau dari dia kalo ini rumah lo

Rendi           : (membaca surat) hah, tega banget sih bryan Cuma gara – gara hal itu doang, em zam tolong ya bilangin sama orang itu gua ga mau sahabatan lagi sama dia

Izam             : oke ya udah ya gua pulang assalammualikum

Renda          : ya waalaikumsallam

Narrator      : selanjutnya di rumah cinta

Elisha           : ini bukan ya rumahnya , em kyk nya iya deh, permisi

Cinta            : iya sebentar (membuka pintu) eh lo ngapain kesini?

Elisha           : emm ini ada surat dari rendi buat kamu

Cinta            : kok bisa di lo?

Elisha           :eeeeeeeee, tadi dia titip sama aku

Cinta            : oke, (membaca surat) haha selama ini dia Cuma manfaatin gua aja , Elisha bilangin ya ke rendi itu , aku ga mau jadi sahabat dia lagi

Elisha           : i…i…ya ya udah ya aku pulang

Cinta            : ya udah

Narrator      : terakhir di rumah bryan

Ramos         : permisi!

Bryan           : iya iya bentar (sambil membuka pintu) lh lo ngapain kesini ? lo tau dari mana rumah gua, ya kalo ga ada yang penting mending lo pulang

Ramos         : gua tau dari cinta rumah lo, nih dia nitip surat buat lo

Bryan           : apaan nih

Ramos         : lo baca aja sendiri

Bryan           : (membaca surat) haha ga suka ya sama gua haha, bilangin ya sama tuh cewek, jangan ke gr’ran deh gua suka sama dia, dan bilang gua ogah jadi sahabat dia lagi, udah pulang sana

Ramos         : ye ini aja udah mau pulang

Narrator      : setelah mereka memberika surat itu , mereka kumpul di sebuah tempat (keluar)

Bianca         : gimana berhasil ga?

Izam             : kalo gua mah berhasil

Elisha           : aku juga

Ramos         : gua juga dong

Bianca         : kita lihat aja nanti besok kyk gimana

Narrator      : keesokan harinya disekolah

Bunga          : haha dasar ya orang ga tau diri

Gigi               : eh lo tuh yang  munafik

Bryan           : dasar cewek ke gr’an

Cinta            : dih siapa yang ke gr’an, haha dasar cowok gesrek

Rendi           : apa lo ngatain gua

Narrator      : bunga,cinta,rendi,gigi,dan bryan mereka saling bermusuhan sekarang sedangkan dengan Bianca dan sahabatnya

Bianca         : yes lihat tuh mereka ga kompak lagi kan

Izam             : haha iya

Elisha           : tapi dosa tau bikin orang musuhan

Ramos         : udah ga apa-apa kali

Narrator      : pembicaraan Bianca dan sahabatnya di dengar oleh rendi dan sahabatnya

Bunga          : jahat banget sih kalian

Gigi               : bayangin ya kalo kalian di posisi kita gimana?

Rendi           : pasti kalian sedih dan marahkan

Bryan           : emang ya kalian itu ga ada hati

Izam             : jujur ini semua ide gua kok, gua ngaku gua sebel sama kalian kenapa kalian itu selalu bersama ga pernah ga bersama, gua minta maaf

Bianca         : iya aku juga minta maaf udah ngatain kalian

Elisha           : aku juga minta maaf kalo aku ada salah sama kalian ya kalo ga ada ga osah di manfaafin

Ramos         : iya gua juga minta maafya, boleh ga kita jadi sahabat kalian?

Rendi           : boleh kok

Bunga          : iya boleh

Cinta            : boleh 

Gigi               : boleh sekali

Bryan           : boleh asal jangan kyk kemarin ya

(narrator masuk)

Narrator      : akhirnya Bianca dan sahabatnya menjadi sahabat rendi dan sahabatnya, demikianlah cerita dari musuh jadi sahabat, mohon maaf kalau ada kata – kata yang kurang di mengerti

(seluruh pemain kumpul dan serempak mengucapkan terima kasih)
Sumber : http://eksantioktavia.blogspot.co.id

Nah itu dia contoh naskah drama singkat tema persahabatan, semoga bermanfaat dan jangan lupa untuk like dan share ya. Jika sobat ingin menemukan contoh drama lainnya, sobat bisa berkunjung ke blog ini www.contohdramapersahabatan.clickTerima kasih.
Tag : Indonesia
0 Komentar untuk "Kumpulan Contoh Drama Singkat Persahabatan (Naskah)"

Back To Top